Logo Bisnis News

 

 

 

 

Home » Eskpor Komoditi Indonesia ke Tiongkok Terbesar Berasal dari Jawa Barat

Senin, 16 April 2018 14:07 WIB

Eskpor Komoditi Indonesia ke Tiongkok Terbesar Berasal dari Jawa Barat

Eskpor Komoditi Indonesia ke Tiongkok Terbesar Berasal dari Jawa Barat
Ilustrasi: Kegiatan persiapan ekspor komoditi Indonesia dari Pelabuhan Tanjung Priok ke sejumlah negara di Eropa, Amerika dan Tiongkok


Bisnisnews.id - Jawa Barat menjadi provinsi paling tinggi nilai ekspor non migas-nya selama Januari sampai Maret 2018 senilai 7,53 miliar Dolar AS atau 17,02 persen. Diikuti Jawa Timur 4,77 miliar Dolar AS atau 10,77 persen, dan Kalimantan Timur 4,59 miliar Dolar AS atau 10,37 persen.

Sedangkan negara tujuan ekspor Indonesia dalam periode yang sama ialah yang terbesar ialah Tiongkok, yaitu 2,36 miliar Dolar AS, diikuti Amerika Serikat 1,59 miliar Dolar AS dan Jepang 1,43 miliar Dolar AS, dengan kontribusi ketiganya mencapai 37,78 persen.

Sedangkan nilai ekspor komoditi Indonesia ke 28 negara di Eropa tercatat lebih rendah ketimbang Tiongkok dan Amerika, yaitu rata-rata hanya 1,53 miliar dolar AS.

Berdasarkan catatan Badan Pusat Statistik, secara kumulatif, nilai ekspor Indonesia selama periode Januari-Maret 2018 mencapai 44,27 miliar dolar AS atau meningkat 8,78 persen dibanding periode yang sama tahun 2017. Sedangkan ekspor nonmigas mencapai 40,21 miliar Dolar AS atau meningkat 9,53 persen.

Kinerja ekspor pada Maret 2018 yang mencapai 15,58 miliar Dolar Amerika Serikat itu mengalami kenaikan sebesar 10,24 persen jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya yang senilai 14,13 miliar dolar AS.

Kepala BPS Suhariyanto dalam jumpa pers Senin (16/4/2018)menuturkan, kenaikan kinerja ekspor tersebut didorong adanya kenaikan ekspor nonmigas yang mencapai 11,77 persen, sementara ekspor migas mengalami penurunan 3,81 persen pada Maret 2018.

"Dibandingkan pada Februari 2018, ada kenaikan 1024 persen. Kenaikan ekspor tersebut disebabkan adanya kenaikan ekspor nonmigas," kata Suhariyanto, di Jakarta, Senin.

Eskpor nonmigas menyumbang 91,41 persen dari total ekspor Maret 2017. Beberapa sektor tercatat mengalami kenaikan kinerja ekspor, seperti sektor pertanian tercatat naik sebesar 20,01 persen, industri pengolahan naik 9,17 persen, dan pertambangan dan lainnya naik 22,66 persen.

Ekspor nonmigas pada Maret 2018 mencapai 14,24 miliar dolar AS, naik 11,77 persen dibanding Februari 2018. Demikian juga dibanding ekspor nonmigas Maret 2017 naik 8,16 persen.

Peningkatan terbesar ekspor nonmigas Maret 2018 terhadap Februari 2018 terjadi pada bahan bakar mineral sebesar 358,9 juta dolar AS atau 18,58 persen, diikuti besi dan baja sebanyak 209,7 juta dolar AS, dan bijih, kerak, dan abu logam sebesar 133,3 juta dolar AS.

Ekspor nonmigas Maret 2018 terbesar adalah ke Tiongkok yaitu 2,36 miliar dolar AS, disusul Amerika Serikat 1,59 miliar dolar AS dan Jepang 1,43 miliar dolar AS, dengan kontribusi ketiganya mencapai 37,78 persen. (Ari)

Berita Lainnya

Selasa, 24 April 2018 11:06 WIB

Bandara Jenderal Soedirman Ditargetkan Selesai 2019